Muhammad Yusuf Febrian

Lahirnya seorang bayi laki-laki

Celoteh Mahmud (Bagian 1)

Terhitung sejak tanggal 21-2-17 pukul 22.50 WIB saya diberi kesempatan,  mandat dan amanat yang besar dari Allah SWT untuk menjadi seorang mamah dari bayi laki-laki bernama Muhammad Yusuf Febrian (Rian) yang lahir melalui operasi sesar karena air ketuban saya pecah duluan dan belum kontraksi. Udah diinduksi pakai pil 3 kali cuma sampe pembukaan dua gak nambah-nambah kayaknya Rian betah didalem rahim mamahnya.

Sontak saat itu pula ritme hidup dan kebiasaan sehari hari saya berubah drastis sejak resmi menyandang sebagai mamah muda (mahmud).  Kehadiran Rian dalam hidup saya dan rumah tangga kami memang sudah saya request sama Tuhan melalui doa-doa dan mohon-mohon sama Tuhan semoga saya diberi keturunan. Sebelumnya saya dan suami memang tinggal berjauhan karena alasan pekerjaan. saya di jogja sementara suami saya kebetulan tugas di tegal. Kami biasa ketemu dua minggu sekali, hal ini terjadi selama 1 tahun 4 bulan pernikahan kami gituu aja mondar mandir  ya maklum LDR. Capek badan dan capek ongkos travel juga sih kala itu.

Rian ketika berusia 6 minggu didalam kandungan

Dalam kurun waktu 1 tahun 4 bulan itu buanyaak sekali teman-teman, sodara-sodara bahkan teman temanya mama saya yang menanyakan pertanyaan klise. ” udah punya anak belum?, kok udah setaun belum punya anak?. Hmmm jauh jauhan mulu sihh pantesan blm jadi-jadi “. Yaaaa kurang lebih nya gitulah omongan yang sering saya denger. Sebulan dua bulan sih nyantai denger omongan gitu eh lha kok lama lama saya malah jadi gateel sendiri yaa dengerin pertanyaan-pertanyaan itu truss mikir iyaa jugaa ya udah mau 1,5 tahun ini rahim belum keiisi embrio bakal janin juga. What happen ya lalu sejenaaak saya merenuung dan berdiskusi dengan hati nurani.

Mungkin Tuhan belum mau nitipin saya anak karena saya keasikan kerja dan LDR sama suami kali ya, mungkin juga karena saya dikejar kejar deadline berita tiap hari jadi kurang rileks kali ya yang membuat proses pembuahan belum berjalan maksimal. Waktu itu usia saya masih ABG belum tua-tua amat. masih 28 tahun hingga akhirnya saya sampai pada sebuah keputusan untuk memilih keluar dari pekerjaan saya sebagai jurnalis media cetak pada akhir April 2016 dan pindah ikut suami ke tegal. kepindahan saya kala itu dengan satu tujuan, tekad dan harapan agar Tuhan segera memberi kami momongan karena saya juga kepingin punya anak sebelum memasuki usia 30 tahun.

Awal Mei 2016 saya mendarat di tegal dan meninggalkan jogja untuk sementara waktu, yaa sementara waktu karena nyatanya saya beneran gak bisa move on dari jogjaaa. setelah 3 minggu tinggal bersama.disebuah rumah kontrakan dikota bahari itu tidak disangkaa tidak diduga ternyata Tuhan memaang baaaikkk sama saya. 3 minggu intens bersama ternyata saya dinyatakan hamil oleh dokter pada tanggal 24 Mei 2016, Subhanallaah Tuhan memang selalu tergantung prasangka hambanya. saya memang punya keyakinan yang kuat jika nanti saya tinggal bersama suami gak LDR lagi saya yakin gak lama pasti saya hamil. Alhamdulilaah.

ngintipin Rian waktu umur 3 bulan dikandungan

Proses akhirnya bisa hamil.juga bukan simsalabim, selain udah ikhtiar dan usaha maksimal,  berdoaa sungguh sungguh dengan keyakinan pada Tuhan menjadi kunci setiap permintaan yang diinginkan. Jadi bagi calon calon mamah muda yang lagi menunggu hadirnya buah hatii tetep semangat usaha dan berdoa yaa.

Hari-hari melewati masa kehamilan selama 9 bulan saya lewati dengan berbagai dinamika yang bikin mood saya up and down ya mungkin karena pengaruh hormon kali yaa. Diawal awal kehamilan alhamdulilah saya gak ngalamin morning sickness yang sampe muntah muntah. paling cuma mual tapi gak muntah dan mualnya justru kalau gak sore malah malem gak pernah pagi hari. Bagaimanapun rasanya hamil ya kuncinya emang kudu dinikmatin aja sempet stres juga awalnya karena saya yang tadinya biasa kerja jadi dirumah aja gak ngelakuin banyak aktivitas outdor karena jaga kehamilan juga. Ketika rasa bosan melanda saya memilih ikutan piknik bareng pas acara kantor suami waktu itu, kebetulan pikniknya ke bandung jadi gak jauh jauh amat. ketika piknik usia kehamilan saya memasuki bulan kelima termasuk amanlah yaaa emak emak hamil 5 bulan refreshing jalan keluar kota. Finaly masa kehamilan saya berjalan lancar tanpa ada kendala berarti, alhamdulilaaah.

Bolehlah yaa calon mamah muda selfie dulu sambil refreshing ditaman bunga begonia bandung

Sampai akhirnya masuk usia kehamilan 8 bulan lebih saya memilih pulang ke jogja karena ingin melahirkan di jogjaa. Saya pulang ke jogja dari tegal naik mobil dalam keadaan hamil tua dan perut yang semakin membesar  ditambah kaki yang agak bengkak menempuh beberapa jam waktu perjalanan. Setelah sebulan di jogja menunggu kelahiran akhirnya saat saat menengangkan persalinan datang meski maju satu hari dari hari perkiraan lahir tapi semua berjalan lancar.

( bersambuung ke Perjuangan ASI Eksklusif )

8 Comments

  • astpara July 7, 2017 Reply

    gek ndang sing bagian 2

  • Riana HS July 7, 2017 Reply

    ternyata akhirnya sesar to Na… hihihiii… nunggu part 2 nya nih

  • Tria July 7, 2017 Reply

    Ini ceritanya kok ‘ditahan’ kayak dek Rian yang seneng ‘tertahan’ di perut mamahnya waktu itu 😀

  • Canny July 15, 2017 Reply

    Ceritanya nanggung….

Leave a Reply